Kepala OPD Dianggap Tidak Mampu Jalankan Tupoksi.PJ Bupati Diminta Agar Evaluasi Pejabat.  Pendiri GJM Sebut Pemkan Muaro Jambi Gagal Dalam Pelayanan Masyarakat.  LSM SEMBILAN Minta BPK Audit Anggaran Di RSUD Ahmad Ripin, Dan Akan Lapor Secara Resmi Ke APH. Dirut RSUD Ahmad Ripin Bungkam,ini kata ketua LSM sembilan Jambi. Aneh Tapi Nyata!! Di anggarkan dengan Nama judul yang berbeda Namun item nya sama. Ada apa dengan RSUD Ahmad Ripin.

Home / Berita

Senin, 12 Juni 2023 - 00:07 WIB

Kitab Sabilal Muhtadin Mahakarya Ulama Nusantara,

Mandaunews.com,MUARO JAMBI -Ulama asal Nusantara banyak yang menjadi ulama besar di dunia. Karya-karyanya menjadi rujukan umat.

Namun, terkadang tak sedikit umat Islam di Indonesia mengenal ulama Nusantara dan karyanya yang mendunia. Salah satu karya besar dalam bidang fikih utamanya Mazhab Syafi’i adalah kitab Sabilal Muhtadin.

Kitab ini ditulis oleh ulama besar asal Banjar, Kalimantan, Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari. Sabilal Muhtadin sangat terkenal pada abad ke-19 hingga awal abad ke-20.

Kitab ini tak hanya menjadi rujukan umat Islam di Tanah Air, namun juga dipelajari dan diajarkan di Masjidil Haram, Makkah, juga Malaysia dan Thailand. Kitab ini diajarkan oleh para ulama asal Melayu kepada orang-orang Melayu yang datang ke Makkah sebelum mereka mahir berbahasa Arab.

Sabilal Muhtadin ditulis dengan aksara Arab ber bahasa Melayu. Kitab ini adalah kitab kedua yang ditulis dengan gaya bahasa Arab pegon setelah Sirat al-Mustaqim karya Syekh Nuruddin ar-Raniri dari Aceh.

BACA JUGA  Ketua TP PKK Faradilah Zahara Hadiri Pameran Bazar SMA Negri 2 Kabupaten Muaro Jambi.

Sabilal Muhtadin adalah kitab fikih ibadah. Kitab ini dibagi dalam dua jilid. Jilid pertama diawali dengan mukadimah, pembahasan soal bersuci di bagian pertama dan diakhiri soal hal-hal yang makruh dalam shalat.

Sementara, jilid kedua diawali pembahasan tentang sujud sahwi dan diakhiri dengan al at’imah yang membahas tentang halal dan haram makanan. Tebal kitab ini 524 halaman dengan rincian jilid pertama 252 halaman dan 272 halaman di jilid kedua. Syekh Arsyad al-Banjari mulai menulis kitab ini atas anjuran Sultan Tahmidullah bin Sultan Tamjidullah yang memerintah di Kesultanan Islam Banjar (1778- 1808).

Syekh Arsyad mulai menulis buku pada 1193 H (1779 M) dan selesai dalam kurun dua tahun, pada 1195 H (1781 M). Syekh Arsyad mengambil rujukan dari kitab-kitab ulama Syafi’iah generasi ter akhir, seperti Syarah Minhaj karya Syekh Zakaria al-Ansari, Mugni al-Muhtaj karya Syekh Ka tib Syarbini, Tuhfah karya Syekh Ibnu Hajar al- Haitami, dan Nihayah karya Syekh Jamal ar-Ramli.

BACA JUGA  Dewan Perwakilan Rakyat (DPRD) Muaro Jambi Sampakan Rekomendasi LKPJ Tahun 2023.

Naskah Sabilal Muhtadin sendiri yang diperbanyak bukanlah naskah autentik tulisan tangan Syekh Arsyad. Mulanya, selama satu abad pertama, Sabilal Muhtadin berpindah dari tangan satu ulama ke ulama yang lain melalui salinan tulisan. Belum ada usaha untuk memperbanyak melalui percetakan yang masif. Baru pada 1882 M di Makkah atas inisiasi dan biaya Syekh Ahmad bin Muhammad Zail al-Fatani, seorang ulama besar asal Pattani, Thailand, kitab ini dicetak dan diperbanyak.

Syekh Ahmad bin Muhammad al-Fatani adalah seorang guru dan ulama yang mengajar di Masjidil Haram. Ia mendapat salinan Sabilal Muhtadin dari ayahnya, Syekh Muhammad Zain bin Mustafa. Syekh Muhammad Zain mendapat salinan dari gurunya, Syekh Daud al-Fatani, yang merupakan kawan Syekh Arsyad al-Banjari di Makkah.

Sebelum diterbitkan, naskah Sabilal Muhtadin sempat diperbaiki oleh Syekh Ahmad bin Muhammad Zain. Ia memperbaiki beberapa kekeliruan dalam proses penyalinan yang dilakukan beberapa ulama. Ia sendiri tak menemukan goresan asli Syekh Arsyad al-Banjari, baik di Makkah dan Mesir. Naskah hasil koreksinyalah yang menjadi acuan kitab tersebut saat diperbanyak.

BACA JUGA  Merasa Lahan Diserobot KML Resmi Lapor Ke Polda Jambi

Penerbitan kedua dilakukan di Costantinopel pada1302 H menyusul kemudian penerbitan ketiga di Mesir pada 1307 H. Penyebaran kitab ini dilakukan oleh murid-murid Syekh Ahmad yang kembali ke daerah asal setelah menimba ilmu di Makkah. Penyebarannya semakin masif setelah jamaah haji asal Asia Tenggara yang datang ke Makkah ikut mem bawa kitab Sabilal Muhtadin ke nusantara, Malaysia, Thailand.

Sabilal Muhtadin akhirnya menjadi salah satu kitab referensi utama dalam bidang fikih di pondok p esantren di Asia Tenggara. Sebagai kitab ulama be sar pada abad ke-18, Sabilal Muhtadin juga disim pan di berbagai perpustakaan dunia, seperti Mak kah, Turki, dan Beirut.

(AK)

Print Friendly, PDF & Email

Share :

Baca Juga

Berita

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Muaro Jambi Menghimbau Kepada masyarakat Untuk Selalu Menjaga Kesehatan

Berita

Keputusan Senada Kata – Kata Bijak. Oleh : Jamhuri – Direktur Eksekutif LSM Sembilan

Berita

PJ Bupati Buka Seleksi STQ Tingkat Kabupaten Muaro Jambi 

Berita

Dinas pendidikan dan kebudayaan Muaro jambi menggelar gebyar pendidikan usia Dini (PAUD)

Berita

Lahan Gambut Terbakar di Kumpeh Ilir Muaro Jambi, BPBD Turunkan Puluhan Personil

Berita

PJ Bupati Bachyuni Deliansyah SH.,MH.Perkenalkan Mobil Rakyat.Untuk Pelayanan Masyarakat Muaro Jambi.

Berita

Pelantikan Panitia Pemungutan Suara (PPS) Kabupaten Muaro Jambi Di Hadiri Sekda Budhi Hartono.

Berita

PJ Bupati Muaro Jambi Terima Audensi Pengurus Gereja.